NKRI POST

BERITA SEPUTAR NKRI

SELAMAT DATANG DI NKRI POST
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI

Anggaran Terbesar 203 M Penanganan Covid-19 di Jepara, Ironis Virus Corona Merajalela

BAGIKAN :

NKRIPOST, JEPARA – Sungguh ironis penanganan Covid-19, di Jepara. 203 Milyard adalah anggaran terbesar diantara 35 Kabupaten/Kodya, yang dikeluarkan oleh APBD Jepara, belum dana CSR dari Perusahaan yang tidak jelas peruntukannya untuk apa?.

Kabupaten Jepara, Kini Virus Asal China tersebut telah mengakibatkan Enam (6) tenaga kesehatan yang terkonfirmasi Covid-19, Puskesmas Keling 1 ditutup selama 2 hari dari tanggal 2-3 Desember 2020. Delapan 0rang Meninggal Dunia antara lain : (1). ny NA, Wedelan, (2). tn M, Wonorejo, (3). ny TH, Sowan, (4). tn S, Wedelan, (5). tn HS, Bangsri, (6). tn ES, Krapyak, (7). tn NF, Robayan, (8). ny RT, Menganti. Sedangkan pelayanan kesehatan yang bisa dilayani, dialihkan ke Puskesmas Pembantu di Desa Klepu. Menurut rencana hari ini Puskesmas yang memiliki fasilitas rawat inap ini akan dibuka kembali.

Penutupan tersebut terkait dengan upaya pencegahan penularan dan penyebaran  Covid-19. Karena itu selama penutupan dilakukan disinfeksi  dan dekontaminasi di UPTD Puskesmas Keling I,  menyusul adanya sejumlah tenaga kesehatan yang terpapar Covid-19.

Namun Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jepara Mudrikatun  dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Muyh Ali  yang mulai semalam dihubungi belum bersedia memberikan penjelasan.

Penambahan kasus Covid-19 Jepara merajalela

Sementara pada tanggal 3 Desember 2020 malam, Juru Bicara Sargas Penanganan Covid-19 Jepara Muh Ali mengumumkan  kembali penambahan 30 warga Jepara yang terkonfirmasi Covid-19.

Jumlah tersebut berasal dari pemeriksaan spesimen 215 orang. Dengan demikian positif rate harian Jepara kemarin adalah 13,95 %, jauh dari patoikan WHO sebesar 5 %. Angka ini menunjukkan kemampuan Jepara dalam melakukan testing sangat rendah.

Dalam kaitannya dengan penambahan angka tersebut Muh Ali mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersama-sama memberikan sumbang sih bagi pencegahan dan penyebaran Covid-19. “  Bersedia memakai masker, menghindari kerumunandan mencuci sabun juga merupakan partisipasi warga,” ujarnya.

Sementara kepada tokoh masyarakat dan tokoh agama diminta untuk turut memperkuat sosialisasi prokes. “ Jangan justru memberikan pemahaman yang salah pada masyarakat,” ujar Muh Ali.

NkriPost : Purnomo

Diterbitkan Pada Desember 4, 2020 by NKRI POST

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Untuk Informasi Silahkan Hubungi Kami
Untuk Informasi Seputar NKRIpost Bisa Hubungi Kami
%d blogger menyukai ini: