NKRI POST

Kabarkan NKRI Ke Ujung Dunia

Tukang Sebar Foto Bugil Nasabah Dan Ancam Nyawa Gegara Belum Bayar Pinjol, Akhirnya Dibekuk

BAGIKAN :
Puluhan karyawan penagih nasabah pinajaman online (Pinjol) ditangkap polisi/ Foto: Rizky Sulistio/ VOI

Puluhan karyawan penagih nasabah pinajaman online (Pinjol) ditangkap polisi

NKRIPOST, JAKARTA – Sebanyak 56 orang yang terlibat aktifitas pinjaman online (pinjol) diamankan Polres Metro Jakarta Pusat. Melalui Satuan Reserse Kriminal Khusus Polres Metro Jakarta Pusat, petugas meringkus puluhan pekerja tersebut di sebuah ruko Sedayu Square, Jakarta Barat.

Berdasarkan penyelidikan polisi, ruko tersebut disinyalir menjadi tempat aksi teror yang dilakukan para karyawan terhadap peminjam, debitur, fintek (finansial teknologi) illegal. Dalam aksinya, mereka yang tertangkap yang dianggap meresahkan masyarakat lantaran sering mengancam keselamatan para peminjam.

Puluhan karyawan penagih nasabah pinajaman online (Pinjol) ditangkap polisi

“Kami menerima laporan dari masyarakat adanya sindikat pinjol yang mengancam keselamatan warga. Akhirnya kami selidiki dan kita bongkar,” kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi kepada VOI di lokasi, Kamis 14 Oktober.

Dari hasil penyelidikan, ruko tersebut dijadikan markas para sindikat pinjol ilegal. Aparat kepolisian terlebih dulu melakukan pengecekan ruko pinjol tersebut di OJK, ternyata ditemukan pinjol itu ilegal.

BACA JUGA:


“Pinjol ini ilegal, beberapa barang bukti dan puluhan karyawan sudah kami amankan di kantor sindikat pinjol,” ujarnya.

Hingga kini, Krimsus Polres Metro Jakarta Pusat masih mengembangkan kasus guna membongkar sindikat jaringan lainnya. Polisi juga masih memburu pemilik pinjol ilegal itu.

“Sampai saat ini kami masih mengembangkan kasus tersebut, nanti jika sudah selesai pemeriksaan semua kami sampaikan lagi,” ujar Kapolres.

Sebanyak 56 orang itu digelandang ke Mapolrestro Jakarta Pusat guna menjalani pemeriksaan. Barang bukti sejumlah komputer alat kerja sindikat pinjol itu juga disita Polres Metro Jakarta Pusat.

Puluhan karyawan penagih nasabah pinajaman online (Pinjol) ditangkap polisi

Pinjol ilegal seringkali dilaporkan karena membuat resah para nasabah. Bagaimana tidak, dari sekian jumlah kasus kriminal, memiliki latar belakang desakan uang karena ditagih debt collector pinjol.  Bahkan ada yang melapor foto bugilnya akan disebar ke media sosial karena telat bayar pinjaman.

Baru-baru ini Presiden Joko Widodo melalui Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, menginstruksikan kepada seluruh jajaran kepolisian untuk menindak tegas penyelenggara pinjol ilegal, atau financial technology peer to peer lending (fintech P2P lending) yang telah merugikan masyarakat.

Tindak tegas tersebut, kata Sigit, juga merupakan instruksi langsung dari Presiden Indonesia Jokowi, yang memberikan perhatian khusus terhadap kejahatan Pinjol. Pasalnya, hal itu telah merugikan masyarakat, khususnya di tengah Pandemi COVID-19.(voi)

Diterbitkan Pada Oktober 14, 2021 by NKRI POST

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

SELAMAT DATANG DI NKRI POST
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
Open chat
Untuk Informasi Silahkan Hubungi Kami
Untuk Informasi Seputar NKRIpost Bisa Hubungi Kami