NKRI POST

BERITA SEPUTAR NKRI

SELAMAT DATANG DI NKRI POST
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI

26 Anggota Teroris Bersenjata Papua Kembali ke NKRI

BAGIKAN :
26 Anggota Teroris Bersenjata Papua Kembali ke NKRI

NKRIPOST, PAPUA – Satgas Nemangkawi tidak hanya melakukan operasi militer untuk menumpas kelompok Teroris OPM. Mereka juga melakukan upaya persuasif berupa dialog. Langkah kedua itu cukup membawa hasil. Buktinya, hingga kini sudah ada 26 anggota Kelompok teroris tersebut yang memilih kembali ke pangkuan NKRI.

Kasatgas Humas Operasi Nemangkawi Kombespol M. Iqbal Alqudusy menjelaskan, satgas berdialog dengan upaya preemtif dan preventif. Bentuknya berupa kegiatan-kegiatan yang membantu meningkatkan perekonomian warga. Misalnya, penyaluran bibit pertanian, perikanan, peternakan, dan bakti sosial. ”Ini terbukti efektif,” katanya, Senin (28/6/2021).

Tercatat sejak Januari hingga Juni 2021, terdapat 26 anggota teroris OPM yang menyerahkan diri. Mereka lantas berjanji setia ke NKRI. ”Saat menyerahkan diri, mereka juga membawa senjata api untuk diserahkan ke petugas,” terangnya.

BACA JUGA:

Bupati Merauke: Orang Asli Papua Tidak Ada Yang Ingin Merdeka

 

Terdapat 3 pucuk senjata api, 4 magasin, 87 amunisi, dan 1 granat yang telah diserahkan mantan anggota teroris OPM tersebut.
Selain itu, pihaknya juga melakukan pendekatan dialog terhadap tokoh-tokoh Papua.

Terdapat 166 tokoh Papua yang selama ini mendapatkan perhatian.
“Kami galang semuanya,” ujarnya.

Terpisah, pengamat terorisme, Al Chaidar menjelaskan, pendekatan dialog terhadap kelompok tersebut memang diperlukan.

BACA JUGA;

Bandara Ilaga Papua Di Serang, TNI-Polri Terus Buru Kelompok Teroris Penyerang

 

Sebab, pendekatan militer atau represif saja tidak akan bisa menuntaskan persoalan aksi teror yang dilakukan kelompok itu.

“Dialog yang pasti akan menjadi solusi,” ujarnya.
Dalam banyak sejarah, sebuah konflik bersenjata hanya bisa dituntaskan dengan dialog. Misalnya, pada masa Gerakan Aceh Merdeka (GAM).

“Kalau tidak ada dialog, tidak akan selesai masalah di wilayah konflik. Harus ada jalan tengah,” paparnya.

Meski begitu, pendekatan militer juga diperlukan.
Terutama untuk menekan kemungkinan aksi bersenjata yang dilakukan kelompok teroris.
“Aksi teror juga harus dihentikan,” tegasnya.(*)

Diterbitkan Pada Juni 29, 2021 by NKRI POST

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Untuk Informasi Silahkan Hubungi Kami
Untuk Informasi Seputar NKRIpost Bisa Hubungi Kami