Batik Rohul Makin Diminati, Gubernur Dan Wakil Gubernur Riau Memakainya

Batik Rohul Makin Diminati, Gubernur Dan Wakil Gubernur Riau Memakainya

SELAMAT DATANG DI NKRI POST
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
BAGIKAN :

NKRIPOST, ROKAN HULU – Sandang merupakan kebutuhan primer  (Kebutuhan pokok red-), manusia, secara  kontekstual termasuk identitas tertentu, potensinya bagaikan Lautan yang takkan kering sepanjang kehidupan manusia.

Kebutuhan Sandang berupa Batik, merupakan keindahan warisan budaya Nusantara ini sudah semakin mendunia, sebab setiap goresannya memiliki makna dan filosofi tersendiri, hal itu tercermin dari ragam motif Batik di setiap daerah di Indonesia.

Batik bagi umat Islam sendiri, sudah harus difahami sebagai bentuk manifestasi menjalankan kesunahan Nabi Muhammad SAW serta  mengamalkan ajarannya, memerintahkan supaya mencintai dan memperkuat identitas kebudayaannya.

Sementara, Batik Riau bermula sejak Zaman Kerajaan Melayu dulu, yakni Kerajaan Daik Lingga (1824-1911) di Kepulauan Riau.

Batik di Zaman Lingga ini tidak menggunakan pewarna Perak dan Kuningan, dicap pada bahan kain menggunakan Perunggu yang bercorak khas Melayu, kainnya digunakaan  halus seperti Sutra.

Untuk Batik Rokan Hulu (Rohul) sendiri, merupakan inspirasi kreasi  inovatif Direktur Utama (Dirut) Perumda RHJ  Marjeni, SE, MM, dengan Maestro Seniman Rohul Junaidi Syam (Jon Kobet), akhir-akhir ini menjadi trending topik (Buming) jadi pembicaraan hangat di kalangan Masyarakat.

Terbukti, sejumlah Pemangku kepentingan di Bumi Lancang Kuning, baik itu, Gubri H Syamsuar dan Wagubri H Edi Natar  Nasution, dengan begitu elegannya, mereka mengenakan Batik Rohul tersebut.

Karena  memang dorongan dan motivasi dari Pemimpin di Negeri Suluk,  yakni Bupati Rohul H Sukiman dan Wakil Bupati Rohul H Indra Gunawan, tanpa pamrih, memberikan support positif, karena pada konteks giat daerah mereka tampil  dengan  Batik  Rohul.

Melihat hal tersebut, mendorong bagi Insan Wartawan, Eks Ketua DPC AWI Rohul Rian Alfian SE, untuk melihat secara langsung di Gallery Batik Rohul itu di Perumda RHJ lantai dasar Pasar Modern jalan Tuanku Tambusai Kecamatan Rambah Kabupaten Rokan Hulu, Selasa (26/10/2021) Siang

Ternyata, setelah  dirinya melihat langsung,  hal ini merupakan potensi strategis, selain bernilai ekonomis dan indentitas kultural, juga merupakan kebanggaan tersendiri bagi daerah untuk memperkaya khasanah budaya di Negeri Seribu Suluk.

“Hanya ada kata ‘Luar Biasa Batik Rohul’ inspiratif, inovatif dan kreatif, Dirut Perumda RHJ  Marjeni, SE, MM,” ujar Rian Alfian alias Alfian Top yang akrab dipanggil Bang Gondrong.

Menanggapi hal ini, Dirut Perumda RHJ  Marjeni, SE, MM, konsep  Batik Rohul  dapat menginspirasi,  karyanya strategis, selain sebagai identitas daerah dan motifnya juga berimprovisasi secara kontemporer, sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Ketika itu, Marjeni, SE, MM, juga menjelaskan makna filosofis yang terkandung dalam tiga Batik Rohul  antara lain untuk Motif Sicuriang artinya Berhitung, Orang Rohul itu penuh perhitungan dalam mengambil keputusan, dalam dunia demokrasi Orang Rohul dalam memilih wakilnya atau pemimpinnya melalui perhitungan suara.

“Motif  Suluo Kekaik artinya, saling terkait, Orang Rohul itu saling berkaitan, saling bersaudara, saling menghargai dan saling bekerjasama untuk membangun kampung halaman,” terangnya

“Motif Sesuli Banja artinya, Bunga ladang beraneka ragam, Negeri Rohul itu Pluralisme, hidup beraneka ragam suku bangsa dengan rukun dan damai, hal ini menjadi sumber keindahan, kekuatan dan kemajuan Rohul,” Pungkasnya
***(TIM)

Diterbitkan Pada Oktober 27, 2021 by NKRI POST

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Untuk Informasi Silahkan Hubungi Kami
Untuk Informasi Seputar NKRIpost Bisa Hubungi Kami