NKRIPOST

NKRIPOST – VOX POPULI PRO PATRIA

Generasi Z, Milenial Dan Politik Masa Depan

Listen to this article

Diterbitkan Rabu, 13 Desember, 2023 by NKRIPOST

NKRIPOST, BENGKULU – Generasi Z dan Milenial menjadi dua kelompok yang disebut pilar dari generasi emas pada 2045. Sensus 2020 mencatat jumlah penduduk Indonesia didominasi Generasi Z atau penduduk yang lahir pada kurun 1997-2012 dengan jumlah 75,49 juta jiwa atau 27,49 persen dari 270,2 juta jiwa total penduduk Indonesia.

Kemudian, Generasi Milenial yakni mereka yang lahir pada rentang 1981-1996, yang jumlahnya mencapai 69,90 juta jiwa atau setara dengan 25,87 persen total penduduk.

Artinya, jumlah Milenial dan Gen-Z itu tak kurang dari separuh jumlah penduduk Indonesia. Dengan jumlah tersebut kedua generasi menjadi aspek yang diperhitungkan di berbagai aspek kehidupan.

Dalam hal politik, dulu Generasi Z dan Milenial dinilai memiliki kecenderungan enggan terlibat, bahkan malah bersikap apatis. Namun, hal itu berbeda dengan kondisi kekinian. Belakangan ini dapat dilihat anak-anak muda mampu memengaruhi opini publik lewat ruang digital, termasuk dalam dunia politik dan kebijakan.

Seperti yang dilihat baru-baru ini bagaimana seorang Gen-Z mengkritik pembangunan infrastruktur di Provinsi Lampung dan kemudian ruang digital seketika dipenuhi oleh anak-anak muda yang mampu memengaruhi opini dan kebijakan.

Bahkan, akhirnya Presiden Joko Widodo langsung turun ke Lampung untuk memastikan agar daerah tersebut ke depan berkompeten dan mampu menyelesaikan permasalahan-permasalahan daerah.

Koordinator Penggerak Milenial Indonesia M. Adhiya Muzakki menguraikan kedua kelompok itu kini telah menunjukkan kecenderungan untuk memengaruhi opini publik melalui media sosial dan partisipasi dalam gerakan sosial.

Dalam politik, Generasi Z telah memilih memperjuangkan masalah seperti hak asasi manusia, lingkungan, dan isu-isu yang berkaitan dengan kesetaraan gender. Mereka juga menggunakan media sosial dan platform daring lainnya dalam memperjuangkan pendapat mereka dan mempengaruhi opini publik yang berkembang.

Milenial, di sisi lain juga telah memengaruhi opini publik dalam banyak hal, terutama melalui penggunaan media sosial dan partisipasi dalam gerakan sosial. Milenial sering memperjuangkan isu-isu seperti keadilan sosial, hak reproduksi, dan isu-isu lingkungan.

Pada konteks pemilihan umum, Gen-Z dan Milenial telah terbukti menjadi kelompok demografi yang sangat penting. Mereka memiliki jumlah suara yang signifikan, namun sering kali memiliki pandangan politik yang berbeda dari kelompok demografi yang lebih tua.

Karena itu, partai politik belakangan acap mencoba untuk memperjuangkan isu-isu yang penting bagi kedua kelompok itu demi meraup dukungan dari generasi muda.

Kemampuan Gen-Z dan Milenial dalam memengaruhi publik secara umum, salah satunya direkam dengan cukup baik oleh Stella M. Rouse dan Ashley D. Ross melalui bukunya The Politics of Millennials: Political Beliefs and Policy Preferences of America’s Most Diverse Generation.

Melalui karyanya itu, Rouse dan Ross memberikan gambaran yang jelas tentang pandangan politik Milenial dan Gen-Z dalam berbagai isu dan bagaimana pandangan tersebut dapat memengaruhi kebijakan politik di Amerika Serikat, atau bahkan di seluruh negara.

Rouse dan Ross menyatakan bahwa dua generasi ini sangat berbeda dari generasi sebelumnya dalam hal pandangan politik, nilai, dan penggunaan teknologi. Kedua generasi cenderung lebih progresif dan inklusif dalam pandangan politik mereka, dengan lebih mendukung isu-isu seperti hak minoritas, hak LGBT, dan kebijakan lingkungan.

Selain itu, mereka juga lebih aktif dalam menggunakan teknologi dan media sosial untuk berpartisipasi dalam politik dan mempengaruhi kebijakan. Oleh karena itu, pemimpin politik dan partai politik sangat penting memperhatikan pandangan dan kebutuhan dua generasi itu, serta mengakomodasi keinginan mereka dalam kebijakan politik dan kampanye pemilihan.

Rouse dan Ross juga menyatakan bahwa generasi tersebut akan memainkan peran yang semakin besar dalam politik pada masa depan karena jumlah mereka yang besar dan pengaruh yang mereka miliki melalui media sosial.

Pandangan politik

M. Adhiya Muzakki menekankan penting untuk diingat bahwa tidak semua individu dalam kelompok demografi tersebut memiliki pandangan politik yang sama.

Setiap orang pada dua generasi tersebut memiliki pandangan dan keyakinan mereka sendiri dan ada perbedaan signifikan dalam preferensi politik bahkan di antara generasi yang sama. Oleh karena itu, penting agar tidak menggeneralisasi atau mengasumsikan pandangan politik seseorang berdasarkan kelompok demografi mereka.

Pandangan politik terkait kepemimpinan dalam konteks Milenial dan Gen-Z juga memerlukan perhatian khusus pada nilai, sikap, dan preferensi yang berbeda dari generasi sebelumnya.

Salah satu aspek terpenting dari kepemimpinan pada era ini adalah memahami nilai-nilai yang dipegang oleh kedua generasi. Anak-anak muda itu dikenal memiliki kepedulian yang tinggi terhadap keseimbangan kerja-hidup dan nilai-nilai yang berkaitan dengan keterlibatan sosial dan lingkungan.

Kepemimpinan yang efektif harus mampu memahami dan menghargai nilai-nilai yang diinginkan anak-anak muda serta berupaya untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Selain nilai, sikap juga menjadi faktor penting dalam kepemimpinan di era generasi muda saat ini. Kedua generasi cenderung lebih terbuka terhadap perubahan dan lebih suka bekerja dalam tim.

Oleh karena itu, kepemimpinan yang efektif harus memanfaatkan kemampuan mereka untuk bekerja dalam tim dan membangun lingkungan kerja yang positif dan inklusif.

Selain itu, Milenial dan Gen-Z juga punya kecenderungan memilih gaya kepemimpinan yang kolaboratif dan horizontal. Mereka menempatkan penekanan pada dialog dan partisipasi.

Kedua generasi lebih mencari fleksibilitas sebagai cara mereka bekerja dan memilih lingkungan kerja yang lebih terbuka serta inklusif. Kepemimpinan yang efektif pun mesti menyediakan lingkungan kerja yang memungkinkan karyawan untuk bekerja dengan cara yang paling efektif bagi mereka, termasuk fleksibilitas waktu dan ruang.

Selain itu, kepemimpinan juga penting mempertimbangkan preferensi generasi itu terhadap teknologi dan cara kerja yang lebih terhubung secara digital.

Kemudian dalam hal kepemimpinan sendiri, pandangan politik Milenial dan Gen Z memperlihatkan mereka butuh pemimpin yang dapat memahami dan menghargai nilai-nilai, sikap, dan preferensi mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

REDAKSI: JL. RAYA PENGGILINGAN NOMOR 21 CAKUNG JAKARTA TIMUR DKI JAKARTA TLP. (021) 2246 9861 WA: 0852 1744 4076 - 0856 9118 1460  
EMAIL: [email protected]
NKRIPOSTCO ©Copyright 2024 | All Right Reserved